Agustus 2, 2021 Tari Lalayon, Tari Percintaan Antarmuda-Mudi Maluku Utara

Tari Lalayon, Tari Percintaan Antarmuda-Mudi Maluku Utara

Tari Lalayon

Tari Lalayon yang berasal dari bekas Kerajaan Ternate dan Tidore yaitu Provinsi Maluku Utara. Rustam Hasim dan Rasti Amalia Faruk dalam jurna berjudul Mengkonstruksi Nilai-Nilai Budaya Lokal Masyarakat Ternate Melalui Pembelajaran Muatan Lokal, menyebutkan bahwa tarian lalayon adalah kesenian rakyat yang berjenis tarian pergaulan dan bukan tarian perang yang tersebar di daerah Maluku Utara. Makna Tari Lalayon Dilansir dari Perpustakaan Online Nasional, Tari Lalayon merupakan tari pergaulan yang berisi pesan-pesan romantis tentang cinta.

Makna Tari Lalayon Dilansir dari Perpustakaan Online Nasional, Tari Lalayon merupakan tari pergaulan yang berisi pesan-pesan romantis tentang cinta.

Tari lalayon sarat akan kasih sayang dan kebahagiaan, tidak hanya bermakna kisah cinta antar muda-mudi saja melainkan juga bentu syukur akan kebahagiaan yang telah diberi oleh Yang Maha Kuasa. Tari Lalayon disebut tari pergaulan karena dapat menghubungkan muda mudi dan juga yang menontonnya dalam ikatan kebahagiaan.

Kostum Tari Lalayon Kostum Tari Lalayon menggunakan baju adat khas Maluku Utara yang merupakan peninggalan Kesultanan Ternate yang disebut dengan Baju Koja. Baju Koja perempuan merupakan kebaya dengan kebawahan kain songket, sedangkan untuk laki-laki merupakan baju dan celana panjang, disertai luaran jubah yang panjang. Baju Koja memiliki warna yang cerah seperti hijau, kuning, dan merah muda, sesuai dengan nuansa Tari Lalayon yang penuh kegembiraan. Pada masa Kesultanan Ternate, Baju Koja sering digunakan muda-mudi yang merupakan keturunan bangsawan.

Penari Lalayon menggunakan aksesoris berupa sapu tangan berwarna-warni, toa puluu (penutup kepala khas maluku utara), konde, ikat pinggang, kalung, gelang, dan aksesoris lainnya. Penari Tari Lalayon biasanya tidak menggunakan alas kaki ketika menari.

Gerak Tari Lalayon Tari Layon ditarikan oleh secara kelompok yang terdiri dari laki-laki dan perempuan dengan jumlah yang sama. Ketika lagu melayu mengalun, penari akan memasuki pelataran dengan wajah yang gembira dihiasi senyuman. Penari laki-laki dan perempuan akan berdiri berhadapan saling bertatapan sebelum memulai tarian. Dilansir dari situs resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, penari pria kan melakukan gerakan menggoda lalu penari wanita akan menerima godaan tersebut dengan senyuman simpul.

Penari pria dan wanita kemudian akan menari secara berpasangan dengan gerakan yang terlihat penuh kasih sayang serta kehangatan, seolah berdialog satu sama lain. Gerakan Tari Lalayon sangatlah dinamis dan harmonis, penari akan menari secara berpasangan dan berkelompok secara bergantian dengan gerakan yang indah.

Sumber : Kompas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DUNIA SEKECIL WARUNG
0
    0
    PESANAN SAYA
    Troli KosongMau Belanja
      Masukkan Voucher